Lima Pemain Lawan Teratas Floyd Mayweather Jr.

Anonim

Anda boleh membuat hujah bahawa Floyd Mayweather Jr adalah petinju terbesar yang pernah hidup. Ia difahami sebagai hujah yang tidak masuk akal, kerana dia akan berpuas hati dengan orang-orang seperti Muhammad Ali, Sugar Ray Robinson, Joe Frazier, Jack Dempsey, dan Rocky Marciano, hanya untuk menamakan beberapa orang, yang telah menyusun tempat mereka dalam sejarah sepanjang zaman yang sangat berbeza dalam Sukan. Ada yang mungkin teragak-agak untuk melabel "Pretty Boy Floyd" sebagai pejuang yang paling besar yang pernah hidup; namun ia tidak boleh dinafikan dia menjadi kubu tinju selama beberapa tahun.

Rekod cemerlang welterweight 45-0, termasuk lapan gelaran utama dunia untuk namanya, adalah antara yang terbaik dalam sukan pada masa ini. Di dalam dunia yang penuh rekod empuk dan amalan perniagaan rendang untuk mewujudkan pergaduhan, "Money" telah dituduh mengutip lawannya dan menyelesaikannya untuk hari gaji yang paling mudah.

Dia bertarung dengan Marcos Maidana pada malam Sabtu ini, 3 Mei di MGM Grand Hotel & Casino di Las Vegas, Nevada untuk gelaran WBA, WBC dan The Ring Welterweight.

Mayweather mempunyai beberapa lawan yang kuat dalam kerjayanya. Beliau adalah raja pay-per-pandangan hari ini, tetapi dia terpaksa ke sana entah bagaimana. Mayweather mungkin tidak berminat dengan perjuangan Manny Pacquaio, walaupun dia telah mengambil lawan terbaik seterusnya di luar sana (minus petinju seperti Robert Guerrero atau Victor Ortiz, yang pada asasnya dimasukkan ke dalam gelanggang untuk berfungsi sebagai beg menumbuk). Kita mungkin akan menyalahkan lawan-lawan ini sebagai tidak layak kerana Mayweather begitu berjaya - ia tidak bermakna kerana dia mengalahkan mereka ke dalam pulpa berdarah, bahawa mereka adalah perlawanan squash untuknya.

Dengan itu dikatakan, di sini terdapat lima lawan yang memberi Mayweather lari untuk wangnya, walaupun ia akan membuat hampir 10 kali lebih banyak seperti yang mereka lakukan sebelum perjuangan bahkan bermula:

5 Shane Mosley (2010)

Kebenaran diberitahu, Shane Mosley bukan lawan yang sangat sukar untuk pejuang kelahiran Michigan ketika perjuangan itu berkembang. Walau bagaimanapun, permulaan pertarungan itu adalah cerita yang jauh berbeza.

Mosley masuk ke dalam perjuangan ini sebagai petinju nombor tiga poundsterling di planet itu menurut majalah Ring, meletakkan gelaran super welterweight WBAnya. Apa yang Mosley pada masa itu adalah kuasa, sesuatu lawan sebelum Mayweather tidak semestinya diketahui. "Gula" adalah ujian sengit bagi pencabar yang mampu menyelesaikan tugasnya. Dari segi lawan sebelum Mayweather, peluangnya lebih baik daripada sesiapa sahaja.

Pertarungan bermula dengan adil, dengan Mayweather melihat sedikit dari permainannya. Tembakan yang diseluruh dunia datang pada pusingan kedua, apabila "Gula" dihiasi "Wang" dengan sebuah kotak cangkuk kiri di rahang dan peminat pembungkus di MGM Grand Hotel & Casino mula meletus. Mosley telah mengejutkan Mayweather, tetapi gagal memanfaatkan pukulannya.

Selepas pusingan kedua, Mayweather memecah pejuang lama dalam perjalanan ke kemenangan keputusan yang sangat mudah.

4 Miguel Cotto (2012)

Pada masa Mayweather bertemu Miguel Cotto, kebanggaan Michigan telah disebut-sebut sebagai tak terkalahkan. Terdapat peluang untuk Cotto untuk menewaskan Mayweather, tetapi Puerto Rico mampu menandingi kelajuan dan teknik Mayweather?

Beberapa pusingan pertama bermula seperti pergaduhan Mayweather sebelum ini. Lawannya akan cuba membuang segala-galanya, tetapi dapurnya tenggelam di atasnya, namun petugas welterya yang berbakat itu akan bob dan menenun jalan keluar dari bahaya, menghancurkan serangan balik yang menyengat di mana sahaja ia sesuai.

Ia adalah sesuatu yang sudah kita ketahui, tetapi Cotto terpaksa membuat perkara yang sangat tidak baik jika dia mahu peluang untuk menang. Dia pada dasarnya terpaksa keluar di perisainya. Sekalipun underdog itu tidak mempunyai peluang untuk menang, paling tidak dia boleh lakukan adalah membuat perjuangan yang menghiburkan.

Itulah yang dilakukannya.

Dalam pusingan yang akan datang, Cotto akan mempunyai Floyd menentang tali, dan meskipun "Money" melakukan yang terbaik untuk menjauhkan diri dari jajaran Cotto, Puerto Rican melanda dia dengan beberapa tembakan yang baik untuk mendapatkan kelebihan. Dia memukul Floyd beberapa kali persegi di dagu dan orang ramai mula berdengung. Ia mungkin telah memenanginya beberapa pusingan, tetapi akhirnya hasilnya sudah ditentukan.

Ia akan menjadi satu lagi kemenangan untuk Mayweather ke atas salah satu lawannya yang paling tahan lama dan paling sukar, dengan mendakwa gelaran kelas WBA Super Light Middle - menunjukkan bahawa dia boleh bersaing ketika menjadi lebih berat beberapa kilogram.

3 Jose Luis Castillo (2002)

Ini boleh dikatakan kemenangan keputusan paling dekat Mayweather dalam kerjayanya - atau rompakan, bergantung kepada siapa yang anda minta.

Ramai pakar yang merasa seperti Jose Luis Castillo sepatutnya memenangi pertarungan ini. Datang pada usia lembut 25 tahun, "Wang" kelihatan hebat dalam urutan pembukaan, sebelum dipotong di atas mata kirinya. Dia juga melemparkan pukulan di pusingan kedua, yang tidak bersambung dengan wajah Castillo dengan betul, tetapi pemain Mexico itu turun dan dipecahkan.

Perjuangan itu kelihatan mati walaupun di tengah-tengah, dengan Castillo menghidupkan keamatan. Mayweather semakin terkena kali berbanding dengan kerjaya profesionalnya dan Castillo tidak memenatkan. Orang Mexico juga sering pergi ke badan, dan ia adalah cara yang baik untuk memakai lawannya.

Masa besar dalam perjuangan adalah apabila Castillo dipotong satu mata untuk menumbuk Mayweather selepas rehat pengadil, selepas diberi amaran. Titik diambil dari "Wang" sejurus selepas untuk siku.

Dalam pusingan ke-10, perjuangan itu kelihatan seperti untuk mengambil, dan dua pusingan yang terakhir dipertikaikan, sejak Castillo ditekan sementara mengalahkan Mayweather. Statistik punch mempunyai Castillo di depan dalam setiap kategori.

Akhirnya, Mayweather diberi keputusan kontroversi dan menewaskan Castillo dalam perlawanan ulang secara langsung.

2 Saul Alvarez (2014)

Masa depan yang paling terang dalam tinju adalah milik Saul Alvarez. Pada usia 23 tahun, "Canelo" telah memegang dua gelaran utama, termasuk kemenangan ke atas pejuang yang terkenal seperti Shane Mosley, Austin Trout, Kermit Cintron dan Carlos Baldomir. Dia juga berperang dengan Mayweather, yang memberikannya satu-satunya kerugian sepanjang kariernya sepanjang 45 tahun.

Mexico mempunyai peluang yang baik untuk berjaya dalam perjuangannya pada September 2013 melawan Mayweather, walaupun dia seorang yang kurang bernasib baik. Banyak penerbitan menyukai peluang Alvarez, bagaimanapun, apa yang boleh dia bawa ke meja yang tidak pernah dilihat oleh Mayweather sebelum ini?

Kelajuan Alvarez akan menjadi faktor penentu. Dia mempunyai tangan yang baik, mampu mengetuk lawan, tetapi ia harus cepat-cepat jika dia ingin mengalahkan raja (walaupun ia masuk ke dalam perjuangan ini sebagai juara).

"Canelo" tidak kelihatan seperti pejuang yang lebih cepat apabila dia akhirnya bertemu Mayweather di gelanggang, sebagai "Pretty Boy" mengajarnya dalam hampir setiap aspek perjuangan. Terdapat beberapa pusingan yang dimenangi oleh "Canelo, " tetapi dia hanya dihukum sebagai sesuatu yang dia tidak.

1 Oscar De La Hoya (2007)

Perjuangan ini disifatkan sebagai salah satu perjuangan terbesar dalam sejarah tinju. Anda mempunyai trilogi Ali vs Frazier, bersama dengan serangan Ali terhadap George Foreman, dan anda boleh mengatakan Mike Tyson vs Evander Holyfield 2 adalah sebagai arus utama ketika sukan itu akan mendapat. Ini adalah versi welterweight anda semua gabungan yang digabungkan. Ia menghasilkan kira-kira 2.4 juta pembayar bayar per tontonan, menjadi bayar per-pandangan terbesar dalam sejarah sukan itu.

Ramai yang percaya Oscar De La Hoya dapat melakukan pekerjaan itu. Dia melewati perdana menteri, dan sudah berada di bawah kerjayanya, namun masih ada harapan. Sekiranya Mayweather mencabar versi terdahulu De La Hoya, yang tahu apa yang boleh berlaku? Juga harus diperhatikan bahawa Floyd Mayweather Sr. adalah jurulatih De La Hoya sejak tahun 2001, tetapi mereka tidak dapat mencapai persetujuan untuk perlawanan ini, jadi De La Hoya mengupah Freddie Roach.

Pada permulaan perjuangan, "Money" sedang berjalan dengan De La Hoya yang lebih perlahan, mengalahkannya dengan menumbuk dan memukulnya dengan kombinasi yang lebih licin. De La Hoya tidak dapat menyambung dan oleh itu kelihatannya dia mengejar Mayweather di sekitar gelanggang. Dia membuang banyak pukulan, tetapi peratusannya tidak begitu dekat dengan apa yang dibuang dan didarat oleh Mayweather.

Namun, kesediaan De La Hoya untuk terus maju meletihkan dia dan dia bersedia mengambil risiko. Kelajuan tangan Mayweather adalah kedudukan di atasnya, tetapi perjuangan itu benar-benar terbukti menjadi klasik, dengan De La Hoya melakukan yang lebih baik pada separuh kedua perjuangan.

Akhirnya, Mayweather memenangi keputusan itu, dan walaupun beberapa ahli berpendapat sebaliknya, ia adalah panggilan yang betul.

Lima Pemain Lawan Teratas Floyd Mayweather Jr.