The 5 Upsets Terbesar dalam Sejarah MMA

Anonim

Kecuali jika anda mempunyai anjing dalam perlumbaan, ia sentiasa seronok untuk berakar untuk underdog. Menonton acara sukan sebagai neutral biasanya kurang menyenangkan daripada memberi sokongan emosi anda tanpa syarat kepada seorang atlet atau pasukan, tetapi juga neutral boleh tersentak dengan kaki mereka berteriak-teriak dalam keseronokan ketika ketua yang menarik; ia adalah tindak balas semula jadi.

Dalam MMA, rooting untuk underdog boleh menjadi perkara yang sangat menyakitkan. Tidak seperti dalam sukan pasukan, di mana terdapat banyak peluang untuk pasukan kesayangan membuat kesilapan yang boleh dipermodalkan, MMA adalah sukan loner. Hanya ada dua orang dalam sangkar, menatap antara satu sama lain dari seluruh oktagon, dan kegemaran adalah kegemaran kerana alasan. Mereka biasanya mempunyai sejarah memusnahkan persaingan.

Kerana sukan pertempuran saling berkaitan dengan perjudian dengan cara yang paling sukan tidak (ada petinju alasan yang awalnya dipanggil pejuang hadiah) orang yang merancang kemungkinan besar mengambil perhatian untuk memastikan nombor yang mereka hasilkan adalah tepat. Bertentangan dengan kepercayaan popular, kemungkinan tidak diperolehi dari prestasi yang diharapkan dalam cincin mereka. The bookies yang membuat kemungkinan meletakkan mereka di luar apa yang mereka percaya penduduk umum akan memihak kepada mereka. Dalam kes juara bertahan lama atau nama-nama yang telah ditetapkan, khalayak umum akan hampir selalu berpihak kepada mereka berbanding pesaing atau nama yang mereka tidak tahu. Ringkasnya, cara pertaruhan berfungsi adalah setiap pejuang diberi nombor positif atau negatif (misalnya + 200 atau -300). Sekiranya nombor itu positif, pejuang adalah underdog. +200 kemungkinan pada pejuang bermakna bahawa untuk setiap $ 1 anda bertaruh kepadanya, anda akan menerima $ 2. Nombor negatif bermakna bahawa pejuang dijangka menang, jadi dalam contoh kita akan mengambil 3 $ taruhan untuk memenangi 1 $

Aspek unik MMA ialah perkelahian dan dekad yang hampir menguasai dapat dikalahkan dengan pukulan tunggal yang baik (contohnya Anderson Silva vs. Chris Weidman I). Apa-apa sahaja boleh terjadi, dan terdapat pergaduhan yang sangat terkenal di mana yang tidak dijangka telah berlaku dan mengukir cerita ke dalam sejarah sejarah MMA. Selain atlet yang terperangkap dengan kehilangan, semua orang suka cerita yang kurang baik dan kejam liar. Ia adalah sebahagian daripada daya tarikan sukan ini, dan jika sejarah adalah sebarang petunjuk, mereka boleh berlaku pada bila-bila masa. Berikut adalah 5 kesilapan terbesar dalam sejarah MMA.

5 # 5 BJ Penn (-900) vs Frankie Edgar (+588) Saya

Frankie Edgar adalah pejuang langka dengan lebih daripada satu kebiasaan. Beliau mempunyai trilogi bertingkat dengan Grey Maynard, dan dia akan menambah trilogi lagi untuk resumenya apabila dia mengambil BJ Penn untuk masa 3 tahun kemudian tahun ini. Persaingan Penn-Edgar dilahirkan di UFC 112 pada tahun 2010, ketika Frankie Edgar mengejutkan dunia dengan kemenangan keputusan atas Penn muda ringan ringan UFC. Melangkah ke pusingan 1 mereka, BJ Penn adalah kegemaran untuk mempertahankan gelarannya untuk kali ke- 4, yang akan menjadi pertahanan gelaran paling berturut-turut dalam sejarah bahagian ringan. Underdog dari Frankie Edgar mempunyai rancangan lain, dan dia mengalahkan Penn lebih 5 pusingan untuk membuat tuntutan ke kejohanan ringan UFC. Kemungkinan pada Penn adalah -900 dan +588 untuk Edgar, jadi itulah taruhan pasti bahawa banyak orang kehilangan pertaruhan wang pada Penn, 'The Prodigy', untuk menarik.

mengiklankan

4 # 4 Mirko 'Cro Cop' Fillipovic (-500) vs Gabriel Gonzaga (+400)

Pada tahun 2007, Mirko 'Cro Cop' Fillipovic dianggap salah seorang lelaki paling menakutkan di planet ini. Peminat-peminat MMA telah menontonnya selama bertahun-tahun dalam organisasi MMA Jepun PRIDE, di mana dia bertanding di bahagian berat kelas sekarang yang legenda. Dia dikenali sebagai penyerang berbahaya dengan tendangan kaki yang merosakkan, sehingga ekspresi muncul mengenai sepakannya; 'hospital kaki kiri, tanah perkuburan kaki kanan'. Apabila UFC membeli PRIDE, mereka juga membeli kontrak untuk kebanyakan pejuang mereka. 'Cro Cop' telah membuat penampilan UFC yang lama ditunggu-tunggu di UFC 70 terhadap Gabriel Gonzaga. Gonzaga dianggap lebih banyak penggali, jadi ia diharapkan bahawa dia akan cuba meneutralkan Fillipovic dengan mengambil perjuangan ke tanah. Apa yang berlaku menjadi harapan pada dasarnya semua orang dalam komuniti MMA di atas kepalanya. Di pusingan pertama, Gonzaga mendarat sepakan kaki yang cantik langsung ke kepala 'Cro Cop', yang jatuh ke tanah, tidak sedarkan diri. Gonzaga meletakkan 'Cro Cop' dengan langkah tandatangannya sendiri, dan penamat itu sendiri masih dianggap sebagai salah satu cara yang paling liar dan paling tidak diduga yang pernah berakhir.

mengiklankan

3 # 3 Fedor Emelianenko (-490) vs Fabricio Werdum (+405)

Fedor Emelinaneko, 'Kaisar Terakhir', secara meluas dianggap sebagai pejuang kelas berat terbesar yang tidak dipertikaikan sepanjang masa, dan mungkin pejuang MMA yang paling besar dalam mana-mana kelas berat dalam sejarah. Dia menjadi terkenal di PRIDE di mana dia menjadi juara kelas berat pada tahun 2003, gelaran yang dikekalkan sehingga kematiannya pada tahun 2007. Fedor Emelianneko tidak hilang dalam satu dekad, dan kehilangan tunggal pada rekodnya berasal dari serangan siku haram yang meninggalkannya tidak dapat meneruskan. Pada ketinggian pemerintahannya, mistik yang mengelilingi kelas berat Rusia yang agak kecil memberikannya aura yang tidak dapat dikalahkan - tidak ada yang mengganggu Fabricio Werdum. Emelianenko bertemu Werdum pada tahun 2010 di Strikeforce: Fedor vs. Werdum , dan secara meluas dijangka meneruskan pemerintahannya dengan kemenangan di atas pemain bergulat Brazil. Sebaliknya, Werdum mengejutkan para peminat MMA di seluruh dunia dengan menangkap Fedor dalam babak segitiga yang memaksa Fedor untuk keluar.

Jika sesiapa pernah memberitahu anda, mereka mengharapkan perjuangan untuk menamatkan cara itu, mereka berbohong. Tidak dapat difikirkan bahawa Fedor akan kehilangan, dan idea yang dia akan keluar adalah hampir hina. Walau bagaimanapun, itulah cara ia turun. Fedor kehilangan 2 perlawanan berikutnya dalam Strikeforce sebelum meninggalkan Amerika Syarikat dan berjuang beberapa kali di Rusia dan Jepun sebelum bersara. Kini, 4 tahun kemudian, Werdum mempunyai satu pukulan tajuk yang dibarisi menentang juara kelas berat UFC, Cain Velasquez di Mexico. Dia pasti berharap dia dapat membuat mogok kilat dua kali dan menjatuhkan satu lagi raja kelas berat.

2 # 2 GSP (-1300) vs Matt Serra (+850)

Georges St. Pierre adalah salah satu pejuang terbaik sepanjang masa, dan pemain welter terbaik yang tidak dapat dipertikaikan pernah bersaing dalam kelas berat. Perjalanan emosi ke tali pinggang kejohanan memuncak dalam GSP mengalahkan idola Matt Hughes untuk menjadi juara welter UFC terbaru. Ia telah dihukum sebagai permulaan pemerintahan yang panjang, tetapi tidak ada yang boleh meramalkan apa yang akan datang seterusnya.

Pemenang Ultimate Fighter, Matt Fighter, Matt Serra dipilih sebagai lawan pertama GSP sebagai juara, dan dia dijangka akan merangsangnya. GSP sangat digemari olehnya, malah, walaupun jurulatih dan jurulatihnya sendiri tidak terlalu prihatin terhadap perjuangan itu. Ketika bel berbunyi untuk acara utama UFC 69, Matt Serra memutuskan bahawa dia akan membuat malam yang mengesankan untuk kedua-dua GSP dan semua peminat yang mengira dia.

Serra menangkap GSP dengan satu siri serangan pada babak pertama yang mengejutkan juara, dan kemudian melawan pertarungan dengan kemenangan TKO hanya 3:25 ke pusingan pertama. Sebagai Serra meraikan, para peminat menyaksikan kendur-kendur dalam ketidakpercayaan, kerana orang yang paling tidak dijangka meletakkan lelaki yang sepatutnya memerintah divisi welter selama bertahun-tahun dalam fesyen yang paling tidak diduga. GSP belajar pelajarannya, dan tidak pernah kalah dalam perjuangannya. Dia memenangi perlawanan semula secara tegas, dan kemudian memulakan pemerintahan kejuaraan yang semua orang mengharapkan dari dia. Namun, perjuangan ini mengubahnya. Tidak sekali lagi GSP mengambil lawan ringan, dan gayanya menjadi lebih konservatif. Ingatan Serra yang berdiri di atas GSP dan melontarkannya dengan serangan telah tertanam secara kekal dalam fikirannya, dan pemikiran peminat MMA di mana-mana sebagai pengajaran penting; dalam sukan ini, tidak pernah mengira sesiapa pun sehingga ia berakhir.

mengiklankan

1 # 1 Renan Barao (-800) vs. TJ Dillashaw (+565)

Sejujurnya, ini adalah perjuangan yang mengilhami artikel ini. Barao dan Dillashaw bertemu beberapa hari yang lalu dalam acara utama UFC 173. Pada asalnya, Chris Weidman telah ditempah untuk mempertahankan kejuaraan pertengahan menentang Lyoto Machida di UFC 173, namun kecederaan menunda pertarungan mereka. Berebut untuk mencari pengganti, UFC memasukkan juara bantamweight, Renan Barao, ke acara utama untuk mempertahankan kejuaraannya terhadap TJ Dillashaw, yang merupakan satu-satunya pesaing yang berdaya maju.

Dillashaw tidak berpengalaman dengan rekod 10-2, dan kalah hanya 1 perlawanan sebelum pertarungan kejuaraannya. Setiap seorang penganalisis dan pihak media mengira dia. Ia tidak masalah siapa yang akan menang, tetapi bagaimana dan bila Barao akan meletakkan Dillashaw, dan ini tidak sepenuhnya tidak berasas. Barao telah tidak terkalahkan selama sedekad, dengan catatan 32-1, dan dianggap dalam perbualan untuk pejuang pound-untuk-pound terbaik di planet ini. Apabila bel berbunyi, TJ Dillashaw dengan serta-merta memulakan serangannya ke Barao. Untuk 22 minit yang akan datang, peminat MMA di mana-mana melihat dengan tidak percaya sebagai TJ Dillashaw - seorang pejuang yang berbakat tetapi tidak dibersihkan - sama sekali mendominasi juara bantamweight. Tidak ada satu detik dalam perjuangan di mana Dillashaw ada dalam bahaya sebenar.

Hanya dalam beberapa bulan, TJ Dillashaw telah menjadi 10x pejuang yang dia dalam pertarungan terakhirnya. Dalam pusingan ke- 5, dia mendarat tendangan kepala yang mengejutkan Barao, membolehkannya untuk menyerang untuk menyelesaikan TKO. Ini adalah prestasi yang benar-benar transendental, dan walaupun kemungkinan pertaruhan mungkin tidak cukup seperti yang disusun sebagai GSP vs. Serra I, cara dia memenanginya membuat perbalahan ini paling kecewa sepanjang masa. Dillashaw tidak menangkap Barao dengan mogok bertuah atau penyerahan; dia memaksakan kehendaknya dalam perjuangan dan mengalahkan seseorang yang, pada permulaan perjuangan, telah menjadi hyped sebagai mungkin pejuang terbaik di dunia. Peminat MMA mempunyai kenangan yang baik, dan kami akan mengingati perjuangan khas ini untuk masa yang lama.

The 5 Upsets Terbesar dalam Sejarah MMA