The 12 Most Kickass Women in History

Anonim

Walaupun mereka sukar dicari, sejarah mempunyai bahagian heroin wanita. Dari mata-mata yang bersekutu dengan pedang penyanyi opera pedang, wanita telah hidup berangsur-angsur, filem tindakan aksi sejak permulaan spesies kami. Satu-satunya masalah ialah penindasan cerita-cerita ini.

Wanita biasanya tidak dibenarkan berkhidmat dalam tentera, tetapi beberapa di antara mereka menyamar sebagai lelaki dan pemburu ke dalam peperangan. Peraturan negara seringkali ditinggalkan kepada lelaki, tetapi apabila wanita dipanggil untuk mengambil tampuk mereka melakukannya, sering dengan hasil legenda.

Oleh itu, di sini adalah: dari seorang pengintip Sekutu kepada penyanyi opera pedang ke sepasang lanun yang mempunyai kekuatan lebih daripada semua orang di kapal mereka digabungkan, di sini adalah sepuluh wanita paling kickass yang pernah dilihat oleh sejarah.

Teruskan menatal untuk terus membaca

Klik butang di bawah untuk memulakan artikel ini dengan cepat

12 Julie d'Aubigny

Kehidupan Julie d'Aubigny adalah definisi "Anda tidak boleh membuat ini." Ayahnya adalah setiausaha penunggang kuda Raja Louis XIV, dan dia dibesarkan belajar bersenjata dengan tykes istana yang lain, walaupun dia adalah hanya perempuan. Selepas memulakan hubungan dengan bos ayahnya, dia telah berkahwin tetapi segera melarikan diri untuk bertanding di pedalaman Perancis. Selepas itu, dia menyertai opera.

Beberapa petikan: Dia mula memujuk seorang anak saudaranya, yang ayahnya cuba memisahkannya dengan menghantar gadis itu ke biara, yang Julie segera bergabung … dan dibakar ketika melarikan diri. Pada kesempatan yang lain, tiga orang pengembara bergerak ke atas gadis yang sama, tetapi Julie melompat masuk dan mencuri pertunjukan itu, menciumnya di depan semua orang. Para pengadilan mencabarnya untuk bertanding, dan dia mengalahkan ketiga-tiganya. Walaupun duel dilarang di mahkamah, Louis XIV sangat geli hati bahawa dia memberikannya lulus, menyatakan bahawa peraturan secara teknis hanya digunakan untuk lelaki. Dia juga mengakhiri pertarungan dengan seorang bangsawan dengan menghulurkan bilah melalui bahunya. Ketika dia pergi untuk melihat apakah dia baik-baik saja, dia mendapati bahawa dia adalah anak seorang adipati dan mereka menjadi kekasih.

11 Anne Bonny dan Mary Read

Dua daripada lanun wanita yang paling terkenal dalam sejarah, Anne Bonny dan Mary Read terkenal kerana keganasan dan kekejaman mereka. Anne meninggalkan suaminya yang lemah dan menyertai kru Kapten Jack Rackham, seorang lanun terkenal, untuk menjadi kekasihnya. Apabila kapalnya memecat kapal yang telah dibaca oleh Mary Read selepas kanak-kanak berpakaian salib, Mary menyertai kru Kapten Jack dan dia dan Mary menjadi sahabat cepat.

Kemasyhuran mereka didasarkan pada peristiwa terakhir mereka: ketika kapal Kapten Jack disusul oleh angkatan laut British, kebanyakan kru mabuk menyembunyikan di bawah dek, tetapi Anne dan Mary tetap mempertahankan kapal dengan sendirinya. Kapal itu ditangkap dan semua anggota lelaki kru itu dijatuhkan hukuman, tetapi sejak Anne dan Mary kedua-duanya mengandung mereka diberi pengampunan sementara. Anne, ketika melawat kekasihnya di sel sebelum eksekusi itu, mengucapkan kata-katanya yang paling terkenal: "Jika kamu berjuang seperti seorang lelaki, kamu tidak perlu digantung seperti seekor anjing." Nasib kedua wanita tidak diketahui.

10 Nzinga Mbande

Nzinga Mbande adalah kakak seorang raja Mbundu, dan apabila abangnya menghantarnya untuk berunding dengan orang Portugis, dia tidak diberikan kerusi dan sebaliknya dijangka duduk di atas lantai. Nzinga segera mengarahkan salah seorang hamba untuk menurunkan tangannya dan lutut dan dia menggunakan gadis itu sebagai kerusi. Dia akhirnya berubah menjadi Kristian dan menggesa orangnya melakukan perkara yang sama. Ketika saudaranya bunuh diri kerana ancaman Portugis yang semakin meningkat, Nzinga menjadi Ratu dari Mbundu dan melancarkan pertempuran selama tiga puluh tahun melawan penceroboh. Pada umur enam puluh tahun, dia masih memimpin pasukan ke dalam pertempuran. Pada tahun 1647, dia akhirnya mengalahkan tentera Portugis. Walaupun ini tidak mengakhiri percubaan kerajaan untuk menyerang tanahnya, dia adalah motivasi untuk usaha penentangan walaupun selepas kematiannya.

9 Catalina de Erauso

Disebut "Leftenan Nun", Catalina de Erauso tidak membiarkan anak biawak dibiarkannya menghalangnya daripada menjalani kehidupan petualangan. Pengembaraan, tentu saja, bermaksud pembunuhan. Dia melarikan diri dari biara itu pada 15 tahun, berpakaian sebagai seorang lelaki, dan beberapa tahun kemudian dia mula menghadapi masalah. Dia membunuh seseorang yang mengancamnya dengan pedangnya dan berlari ke sebuah gereja, di mana dia dilarang daripada ditangkap. Apabila dia akhirnya muncul, dia menyertai tentera. Dia berada di bawah pemerintahan abangnya, tetapi sejak dia menyamar dia tidak mengenalinya, dan Catalina nampaknya mengambil ini sebagai peluang untuk mempunyai urusan selama tiga tahun dengan perempuan simpanannya.

Dia terus memotong orang - salah seorang mangsa adalah seorang hakim - dan bermain-main dengan perempuan simpanan bosnya. Dia juga terlibat dengan dua wanita pada masa yang sama, walaupun dia dapat melepaskan kedua-dua perkahwinan. Dalam pertarungan malam dia secara tidak sengaja membunuh saudaranya, dan dalam tempoh selepas itu beberapa pegawai polis. Apabila akhirnya dia mengaku kepada seorang uskup bahawa dia sebenarnya seorang wanita, dia akhirnya bertemu dengan Paus, yang (selepas mendapati bahawa dia adalah seorang dara) memberikan pendispensian istimewa untuk terus berpakaian sebagai seorang lelaki, tetapi memberi amaran agar dia tidak membunuh orang. Kali ini, dia sebenarnya mendengar.

8 Naziq Al-Abid

Sarjana lima bahasa, Naziq Al-Abid diasingkan dari Syria empat kali, kebanyakannya untuk memulakan organisasi politik atau mendapat bahagian buruk ahli politik yang berpengaruh. Biasanya kedua-duanya pada masa yang sama. Dia mencipta organisasi hak wanita dan bercakap terhadap pemerintahan Uthmaniyyah di Syria, yang mendaratnya pengasingan pertama. Dia juga memulakan Bulan Sabit Merah Syria, yang serupa dengan Palang Merah. Dia berkhidmat di tentera Syria sebagai satu-satunya wanita dan merupakan satu-satunya orang Syria yang bertempur melawan Perancis. Semasa buangan kerana penentangannya terhadap pemerintahan Perancis, dia menubuhkan masyarakat wanita lain dan menumpukan perhatian kepada hak kemanusiaan sepanjang hayatnya.

7 Hypatia

Salah seorang pemikir terakhir Mesir, menurut beberapa orang. Juga, menurut sesetengah orang, berkulit hidup dengan kulit kerang tiram. Hypatia terlibat dengan banyak bidang sains dan matematik, termasuk astronomi dan aljabar linear. Sekiranya anda membenci matematik sekolah tinggi, anda mungkin akan menyalahkannya untuk penemuannya, walaupun tidak ada kerja yang tetap, tidak jelas apa yang dia sumbangkan. Ramai murid-muridnya menjadi ulama terkenal. Hypatia menjadi terhuyung-huyung dalam perselisihan agama antara dua orang yang berkuasa dan dibunuh oleh orang ramai.

6 Boudicca

Sekiranya anda menganggap anugerah untuk "Satu Pertama untuk Mengimbas Kehidupan Daylight From Romans" dimiliki oleh Visigoths, berfikir lagi. Boudicca menjadi ratu sebuah suku British yang dipanggil Iceni selepas bapanya meninggal dunia, meninggalkan separuh wangnya kepadanya dan separuh lagi kepada sekutu-sekutunya di Roma. Bagaimanapun, orang-orang Rom bergegas masuk dan cuba mengambil wangnya, mencampakkannya dan merogol anak perempuannya dalam proses itu.

Orang-orang Rom tidak menyedari betapa besar kesilapan ini sehingga dia dan 120, 000 tentera telah mengubah kota pensiun Rom yang tenang menjadi kengerian yang dahsyat. Tenteranya berganda, membunuh seluruh legion dan 70, 000 orang awam dalam pembunuhan beramai-ramai yang melibatkan pemusnahan dan pemusnahan yang banyak.

Orang-orang Rom, yang menggunakan penises gergasi sebagai penanda jalan, kedua-duanya terkejut dengan pembunuhan dan tersinggung bahawa mereka telah diketuai oleh seorang wanita. Orang Rom akhirnya dapat mengalahkan Boudicca, dan dia mati sama ada dengan racun atau dalam pertempuran, tetapi tidak tanpa membuat sakit kepala besar untuk musuh kuatnya.

5 La Jaguarina

Flip-flopping antara Broadway dan pertempuran pedang, La Jaguarina (Ella Hattan) menjadi salah satu nama yang paling terkenal pada waktunya. Dalam pagar, walaupun dia hanya berperang melawan lelaki, dia tidak terkalahkan - kedua-duanya dengan kaki dan pelana. Penonton abad kesembilan belas menyerang ide jousting yang dimodernisasi, dan salah satu pencipta sukan baru mengemas begnya dan berpaling ekor ketika dicabar oleh La Jaguarina.

Selepas beberapa ketika, dia mempunyai masa yang sukar untuk mencari penentang; Pada satu ketika, dia juga mengeluarkan iklan untuk $ 5, 000 (cukup jumlah pada waktu itu) untuk seseorang untuk melawannya, dan pengakuannya selama-lamanya tidak dijawab. Dia akhirnya kembali ke panggung, yang dibintangi dalam pengeluaran Broadway dan menunggu dengan sabar untuk seseorang akhirnya mencabarnya lagi. Tiada siapa.

4 Noor Inayat Khan

Memenuhi salah satu pekerjaan bukan tentera yang paling berbahaya tetapi penting semasa Perang Dunia II, Noor Inayat Khan adalah pengendali radio di Paris yang diduduki oleh Nazi. Dalam minggu pertama beliau bekerja, rangkaian radio (bacaan: mata-mata) beliau disusup dan dia diminta untuk bersara dari kedudukannya untuk keselamatannya. Namun, dia enggan memulakan kerjaya selama lima bulan dalam profesion di mana kebanyakan orang bertahan hanya enam minggu. Dia akhirnya dikhianati oleh seorang wanita Perancis dan ditangkap oleh Gestapo, yang menyiksa dia berulang kali, tetapi dia tidak mendedahkan apa-apa. Dia akhirnya ditembak di kem tahanan Dachau.

3 Petra Ruiz

Seorang wanita lain yang menyamar seksnya untuk menyertai tentera. Petra, bagaimanapun, telah dirogol oleh tentera ketika dia masih muda, yang mempengaruhi dia dalam kehidupan orang dewasanya: Sebagai letnan, dia memecahkan persengketaan antara beberapa askar yang bersaing untuk hak merogol seorang wanita muda dan menuntut untuk menjadi pemenang bertuah. Dia menunggang dengan gadis berusia tujuh belas tahun, mendedahkan bahawa dia juga seorang wanita, dan meninggalkannya di tempat yang selamat. Apabila dia dan tenteranya disambut oleh Presiden Mexico yang baru, dia secara terbuka mengisytiharkan dirinya sebagai seorang wanita, menggabungkan kemasyhurannya dalam sejarah Revolusi Mexico.

2 Mariya Oktyabrskaya

Mariya Oktyabrskaya dibuat kemarahan murni. Apabila Nazis menyerang rumahnya dan membunuh suaminya semasa Perang Dunia II, Mariya melakukan apa yang dilakukan oleh mana-mana isteri yang masuk akal: dia mengumpul simpanan hidupnya dan menulis kepada Stalin meminta dia membiarkan dia membeli tangki dan menamakannya "Pertarungan Girlfriend." Dia kebenaran diberikan, bagaimanapun diragukan, dan dengan segera membuktikan kemampuannya dengan memandu tangki di depan garis Jerman dan rumah pembersihan. Beberapa kali dia sebenarnya keluar dari tangki pertempuran pertengahan untuk memperbaikinya, sesuatu yang sangat berani dan akhirnya akan menanggung hidupnya.

1 Hatshepsut

Apabila suami Hatshepsut, Firaun meninggal dunia, meninggalkan seorang anak lelaki sebagai pewaris, Ratu Mesir memulakan pemerintahan selama beberapa dekad. Dia memimpin dalam pemerintahan kemakmuran ekonomi, memilih untuk memberi tumpuan kepada pentauliahan seni dan bukannya menakluk tanah baru, yang menjadikannya sangat sukar apabila penggantinya Thutmose III cuba menghapuskan ingatannya. Walaupun ini adalah gerakan politik dan bukan seksis, ia tetap benar bahawa warisan Hatshepsut kekal pada bagaimanapun: Dia adalah Firaun wanita pertama Mesir.

The 12 Most Kickass Women in History