10 Mangsa terakhir yang tidak dapat dihalang Jon Jones

Anonim

Garis antara sukan dan seni adalah kabur yang terbaik. Apa sebenarnya perbezaannya? Saya pernah mendengar seni ditakrifkan sebagai usaha kreatif yang mencipta sesuatu, sama ada gambar, lagu, atau filem. Kesamaan seolah-olah bahawa perspektif ini pada seni ditakrifkan sebagai sesuatu yang meninggalkan belakang monumen itu sendiri. Saya dapat memahami bahawa, tetapi definisi itu merasakan kekurangan. Dengan definisi itu, seni memerlukan keabadian, dan saya tidak fikir itu berlaku. Para sami Buddha Tibet mencipta seni pasir, Shā Tánchéng , yang merupakan karya-karya yang kompleks dan visual yang menakjubkan dengan menggunakan biji pasir berwarna-warni. Sebaik sahaja kerja mereka selesai, selepas jam dan jam kerja, sekeping itu akan dimusnahkan dengan serta-merta. Ia sepatutnya menggambarkan konsep Buddha mengenai sifat kewujudan sementara, peringatan yang lembut bahawa keabadian adalah pembinaan manusia yang tidak semestinya wujud. Jika anda menganggap seni itu, maka anda boleh meninggalkan pandangan yang dipahami tentang seni yang sebenarnya dan mula melihatnya di mana-mana.

Melalui lensa itu, sukan adalah seni yang menggabungkan kreativiti melalui pergerakan manusia, teknik, kekuatan, tekad, taktik & strategi, semua dalam usaha mengejar kesempurnaan - konsep lain yang mungkin atau mungkin tidak ada, bergantung pada siapa yang anda minta, tetapi itu satu topik untuk hari yang lain.

Satu pejuang yang merangkumi pencarian kesenian ini untuk kesempurnaan adalah Jon 'Bones' Jones. Juara semasa Lightweight Heavyweight UFC adalah orang termuda untuk menangkap emas UFC, dan pejuang paling dominan dalam sejarah bahagian Lightweight Heavyweight. Pada usia 26 tahun, juara muda kini sedang dalam perjalanan untuk dimasukkan ke dalam perbincangan untuk siapa pon untuk pound paling banyak sepanjang masa di MMA. Dia mengetuk keajaiban yang pernah ada pejuang lain, yang sama yang membolehkan Fedor Emelianenko dan Anderson Silva melakukan perkara-perkara yang mereka lakukan di dalam gelanggang. Untuk memahami kita perlu bermula pada awal, bukan dari kerjayanya, tetapi selepas satu-satunya 'kehilangan' - dengan hilang kelayakan - kepada Matt Hamill. Dalam 10 pertarungan berikutnya, Jon Jones menanam coretan kemenangan terpanjang dalam sejarah bahagian berat kelas ringan.

Teruskan menatal untuk terus membaca

Klik butang di bawah untuk memulakan artikel ini dengan cepat

Image

8 10/9/8. Brandon Vera, Vladimir Matyushenko & Ryan Bader

Image

Jones bangkit kembali dengan kemenangan ke atas Brandon Vera, Vladimir Matyushenko & Ryan Bader, semua dalam fesyen dominasi. Tiada satu pun pergaduhan yang berlangsung lebih daripada 2 pusingan, dan masa perjuangan gabungan untuk semua 3 ialah 9:31. Dia mengalahkan Vera & Matyushenko oleh TKO dan mengalahkan Bader dengan penyerahan menggunakan guillotine yang diubah suai. Dengan ketiga-tiga kemenangan ini, Jones meletakkan dirinya untuk kebesaran di bahagian berat kelas ringan UFC, dan meletakkan dirinya di kedudukan utama untuk memanfaatkan apa yang akan berlaku malam itu.

7 Maurício Rua - 19 Mac 2011

Image

'Shogun' baru saja mengalahkan Lyoto Machida dengan kejutan hebat untuk memenangi Kejohanan Heavyweight Heavyweight UFC. Pertahanan gelaran pertama beliau dijadualkan untuk UFC 128 terhadap bekas juara Rashad Evans, tetapi Evans terpaksa menarik diri daripada pertarungan akibat kecederaan. Semasa persidangan akhbar selepas UFC 126, jam selepas Jones mengalahkan Ryan Bader, Dana White mengumumkan Evans telah menarik diri dari acara utama UFC 128, dan menawarkan peluang kepada Jon Jones. Jones menerima dan mula mempersiapkan diri untuk pertarungan kejuaraan pertamanya yang kini hanya 6 minggu lagi. Rua, veteran, memasuki pertarungan sebagai kegemaran, tetapi Jones tidak menaruh perhatian dan menumpukan latihannya. Pada malam perjuangan, Jones mengejutkan dunia dengan menamatkan pertarungan pada pusingan ketiga melalui TKO untuk menjadi juara UFC termuda dalam sejarah pada usia 23 tahun.

6 Quinton Jackson - 24 September 2011

Image

Kesukaran sebenar dengan kejuaraan dunia tidak diperolehi - walaupun ia merupakan satu pencapaian yang besar. Tidak, masalah sebenar adalah menjaga mereka. Sebagai pesaing yang lapar untuk emas kejohanan, anda boleh bangun setiap pagi dan menumpukan latihan anda sendiri, sambil menggunakan juara semasa sebagai sasaran dan penanda aras anda. Apabila anda menjadi juara, dinamik dihidupkan. Bahu itu juga boleh menjadi sasaran, kerana terdapat satu pembahagian yang penuh dengan pembunuh lapar yang memasang poster anda di gim mereka. Sejarah sukan tempur penuh dengan pejuang yang hebat yang menjadi juara, tetapi tidak dapat menangani tekanan tetap di atas. Berat terletak mahkota, jadi untuk bercakap. Peminat MMA akan mengetahui apa jenis juara 'Tulang' yang akan menjadi.

5 Lyoto Machida - 10 Disember, 2011

Image

Hanya beberapa bulan kemudian Jones ditoreh untuk mempertahankan sabuknya lagi, dalam apa yang akan menjadi perjuangan ke- 4 pada 2011, kali ini terhadap bekas juara yang lain. Lyoto 'The Dragon' Machida, lelaki yang 'Shogun' Rua mengalahkan tali pinggang itu, datang untuk Jones untuk mengambil kembali apa yang pernah dia. Machida membentangkan cabaran yang unik; di sini adalah seorang pejuang yang menerima tali pinggang hitam Shotokan karate di 13, dan tali pinggang hitam jiu-jitsu Brazil di kemudian hari. Kemunculannya adalah beberapa yang paling dahsyat dan tidak dapat diramalkan dalam semua MMA, yang ditunjukkannya dalam tendangan penalti krennya yang menonjol dari Randy Couture yang memperoleh peluang kejuaraannya. Jones meneutralkan Machida yang menarik dan mendapat kemenangan penyerahan teknikal. Apakah kemenangan penyerahan teknikal, anda bertanya? Ia adalah apabila pejuang tidak menyentuh tetapi kehilangan kesedaran. Jones berhasil menangkap Machida dalam keadaan tercekik guillotine - sesuatu yang saya tidak pernah melihat sehingga titik itu - dan diadakan sehingga Machida meninggal. Imej makhluk yang tidak bermaya Machida jatuh ke tanah setelah Jones melepaskan sarang adalah salah seorang peminat MMA di mana-mana tidak akan lupa.

4 Rashad Evans - 21 April 2012

Image

Jika anda ingat, Jones hanya dalam perebutan gelarannya terhadap Shogun sebagai pengganti Rashad Evans. Pada asalnya, Evans dan Jones adalah kawan baik. Mereka berlatih bersama-sama di Wrestling Penyerahan Jackson di Albuquerque, New Mexico, dan Evans dilaporkan mengambil Jones di bawah sayapnya sebagai mentor. Apabila 'Bones' memenangi gelaran di tempat Rashad (dengan rahmatnya), perkara berubah. Kejatuhan peribadi menyebabkan Evans bertukar-tukar gimnasium, dan persengketaan pahit mereka menjadi sangat umum memimpin UFC 145. Akhirnya, Evans tidak dapat menanggalkan bekas anaknya. Jones memenangi keputusan sebulat suara untuk mempertahankan gelaran berturut-turut 3 tahun berturut-turut.

3 Vitor Belfort - 22 September 2012

Image

Seterusnya, Jones terpaksa bertanding dengan veteran UFC Vitor 'The Phenom' Belfort. Pada asalnya, Jones dijadualkan mempertahankan tali pinggang terhadap Dan Henderson di UFC 151. Apabila Henderson menarik keluar hari sebelum kejadian dengan kecederaan, UFC bergegas untuk mencari pengganti. Chael Sonnen menawarkan untuk memerangi Jones pada notis 8 hari, dengan asasnya tiada penyediaan. Apabila UFC memberitahu Jones bahawa Sonnen akan menggantikan Henderson, dia menolak pertarungan itu kerana dia merasa dia tidak mempunyai masa yang mencukupi untuk menyediakan. Akibatnya, UFC 151 telah dibatalkan (satu-satunya masa yang telah dibatalkan dalam sejarah UFC), dan Jones malah mempertahankan tali pinggang terhadap Vitor Belfort di UFC 152. Jones mengalahkan Belfort dalam pusingan ke- 4 melalui penyerahan kunci gol untuk 4 pertahanan tajuk berturut - turut.

2 Chael Sonnen - 27 April 2013

Image

'Tulang' telah mengambil sedikit kesan terhadap imejnya selepas kekacauan yang mengelilingi akhirnya dibatalkan UFC 151. Segmen fanbase percaya Jones sepatutnya diterima untuk memerangi Sonnen, dan keengganannya untuk melakukannya menunjukkan tanda pengecut tertentu. Teori ini, dengan mengejutkan, dipelopori oleh Chael Sonnen sendiri. 'The Gangster dari West Lynn' membelanjakan sampah bulan bercakap Jones, dan akhirnya mendapat perjuangan di UFC 159. Pertembungan itu sendiri gagal untuk hidup sehingga gembar-gembur itu. Jones menghancurkan Sonnen dan menang dalam pusingan pertama melalui TKO untuk pertahanan tajuk ke- 5 berturut - turut. Dengan kemenangan ini, dia terikat dengan Tito Ortiz untuk pertahanan gelaran yang paling berturut-turut dalam kejohanan Lightweight Heavyweight UFC.

1 Alexander Gustafsson - 21 September, 2013

Image

Akhir sekali, kami datang ke pertahanan tajuk Jones, satu pertarungan yang banyak - termasuk diri saya - dianggap sebagai perjuangan terbaik pada tahun 2013, dan salah satu pergaduhan MMA terbaik dalam sejarah. Jon Jones telah mengalahkan pesaing pembunuh, sehingga UFC berjuang untuk mencari calon yang sesuai untuk juara bintang mereka untuk bertarung. Siapa yang anda sepasang dengan seorang lelaki yang telah mengalahkan 4 bekas juara dengan mudah? Tiada siapa yang tahu, tetapi dalam masa yang sama, Alexander Gustafsson perlu lakukan. Gustafsson datang dari kemenangan ke atas Maurício Rua - lelaki yang ditewaskan Jones untuk kejuaraan itu - dan bersedia untuk menentang Jones yang kelihatan tidak dapat dihalang.

Pada malam perjuangan, Gustafsson mengejutkan dunia dengan menguasai Jon Jones di pusingan 1, dan kemudian melakukannya semula pada ke-2. Semasa pusingan 3 bermula, 'Bones' berada dalam bahaya sebenar untuk kali pertama dalam kerjayanya. Selebihnya pertarungan adalah perselisihan yang menarik, melelahkan, dan belakang. Akhirnya, Jones melepaskan keputusan perpecahan yang sangat kontroversi yang menyebabkan banyak orang menyeru pertaruhan segera. Ini adalah pertahanan gelaran Jones yang ke- 6 berturut - turut, memecah rekod Tito Ortiz dan secara rasminya menjadikannya juara paling dominan dalam sejarah bahagian berat kelas ringan, semuanya pada usia 26 tahun.

Peminat MMA mungkin mendapatkan harapan mereka. Dengan kemenangan Gustafsson ke atas Jimi Manuwa pada 8 Mac, dia telah mendapat satu lagi pukulan di Kejohanan Heavyweight Heavyweight UFC. Jika Jones dapat mengalahkan Glover Texeira di UFC 172 pada April, maka Jones vs Gustafsson 2 ditetapkan dalam batu. Jon 'Bones' Jones mungkin mempunyai jalan yang sukar untuk mendapatkan di mana dia hari ini, tetapi masa depannya kelihatan sama menakutkan.

10 Mangsa terakhir yang tidak dapat dihalang Jon Jones